Mekanisme pencernaan makanan secara mekanik, kimiawi dan biologis serta alurnya

MEKANISME PENCERNAAN MAKANAN PADA MANUSIA

Pernahhkah kalian memikirkan, ketika kalian makan, kira-kira apa yang terjadi terhadap makanan yang kalian makan?. Yups, makanan akan mengalami pencernaan di organ-organ pencernaan. Apa sih pencernaan makanan itu?

Pencernaan makanan adalah proses pengubahan bentuk dan ukuran makanan disertai penguraian kandungan gizi dalam makanan agar dapat diserap kemudian diedarkan ke seluruh bagian tubuh lalu sisa makanannya akan dibusukkan dan dikeluarkan.

Berdasarkan pengertian di atas dapat diketahui bahwa pencernaan makanan melalui tiga cara yaitu pengubahan bentuk ukuran makanan, penguraian zat yang terdapat di dalam makanan dan pembusukkan sisa makanan. Cara tersebut dinamakan mekanisme pencernaan makanan.

Artikel kali ini akan menjelaskan tentang mekanisme pencernaan pada makanan disertai alur proses pencernaan makanan tersebut, agar kalian dapat memahami bagaimana proses pencernaan yang berlangsung di dalam tubuh saat makanan masuk sampai dibusukkan.

So, biasakan membaca sampai tuntas dan bacalah dengan santai serta relaks. Mari budayakan literasi karena literasi merupakan awal dari memperoleh pengetahuan. Kalian dapat membagikan artikel ini melalui ikon berbagi di bawah artikel kepada teman dan saudara kalian agar mereka memperoleh informasi yang bermanfaat dari artikel ini.

Mekanisme Pencernaan Makanan

pencernaan secara mekanik, pencernaan secara kimiawi, pencernaan secara biologis
Mekanisme Pencernaan Makanan pada Manusia

Mekanisme pencernaan makanan adalah cara bagaimana makanan yang masuk ke dalam tubuh dicerna. Mekanisme pencernaan makanan terdiri dari tiga cara, yaitu :

A. Pencernaan Mekanik

Pencernaan mekanik adalah proses pengubahan bentuk dan ukuran makananan agar makanan menjadi halus sehingga memudahkan untuk menguraikan zat-zat makanan yang terkandung di dalamnya.

Proses pencernaan mekanik melibatkan organ-organ pencernaan seperti gigi, esofagus, lambung dan usus.

Gigi terdapat di dalam mulut. Ketika makanan masuk ke dalam mulut maka gigi akan memotong dan mengunyah makanan sehingga ukuran makanan berubah menjadi kecil dan bentuknya lebih halus lalu ditelan dengan bantuan lidah ke esofagus.

Pada esofagus terdapat gerakan peristaltik oleh otot-otot penyusun esofagus. Gerakan peristaltik merupakan gerakan meremas dan mendorong. Gerakan ini akan menghaluskan makanan kembali sambil mendorong makanan tersebut menuju lambung.

Di lambung, makanan akan mengalami pengadukan yang dilakukan oleh otot-otot lambung, agar bercampur dengan getah lambung. Proses ini terjadi selama 2-3 jam, setelah itu makanan berubah menjadi bubur yang disebut kimus atau chyme.

Baca juga artikel menarik lainnya :

Bagaimana Spermatogenesis dan Oogenesis Terjadi

Sistem Organ Reproduksi Manusia : Definisi, Struktur dan Fungsi

B. Pencernaan Kimiawi

Pencernaan kimiawi adalah pencernaan makanan yang melibatkan senyawa kimia berupa enzim-enzim pencernaan untuk menguraikan zat yang terkandung di dalam makanan seperti karbohidrat, protein dan lemak, ke dalam bentuk yang lebih sederhana supaya dapat diserap oleh usus lalu disalurkan ke seluruh tubuh.

Enzim-enzim pencernaan tersebut disekresi oleh kelenjar-kelenjar pencernaan, antara lain kelenjar saliva (ludah), kelenjar getah lambung, hati dan pankreas juga usus halus. Enzim-enzim pencernaan tersebut yaitu:

  1. Enzim ptialin (amilase), disekresikan oleh kelenjar ludah (salive) yang terletak di rongga mulut. Fungsi enzim ptialin (amilase) adalah mengubah amilum (polisakarida) menjadi maltosa (disakarida).
  2. Enzim renin dan pepsin. Kedua enzim ini disekresikan oleh kelenjar getah lambung. Enzim renin berfungsi mengubah protein susu menjadi kasein (dengan bantuan kalsium). Enzim pepsin akan mengubah protein menjadi pepton. Selain mempoduksi enzim renin dan pepsin, kelenjar getah lambung mensekresi cairan Asam lambung (HCl) yang berperan dalam membunuh bakteri yang masuk bersama makanan dan mengaktifkan pepsinogen menjadi pepsin.
  3. Cairan empedu yang diproduksi oleh hati. Cairan empedu berperan dalam proses emulsi lemak. Emulsi lemak merupakan proses pemecahan molekul lemak menjadi butiran-butiran kecil dan menetralkan asam lambung yang bercampur bersama makanan dari lambung agar memudahkan kerja enzim pencernaan di usus penyerapan (ileum). Cairan empedu bermuara di usus dua belas jari (duodenum).
  4. Enzim amilase, tripsin dan lipase yang disekresi oleh kelenjar pankreas dan bermuara di usus halus (ileum). Enzim amilase berfungsi mengubah amilum menjadi maltosa. Enzim tripsin akan mengubah protein menjadi asam amino (polipeptida). Enzim lipase mengubah lemak (trigliserida) menjadi asam lemak dan gliserol.
  5. Enzim maltosa, sukrosa dan laktosa. Ketiga enzim ini disekresikan oleh usus halus. Enzim maltosa akan menguraikan maltosa menjadi glukosa + glukosa. Enzim sukrosa memecah sukrosa menjadi fruktosa + glukosa. Enzim laktosa akan memecah laktosa menjadi galaktosa + glukosa. 

C. Pencernaan Biologis

Pencernaan biologis adalah proses pencernaan makanan yang melibatkan bakteri. Bakteri yang terlibat dalam pencernaan ini adalah e.coli. Pada pencernaan secara biologis ini, tidak terjadi penguraian zat makanan, tetapi terjadi pembusukan makanan yang sudah terserap zat gizinya di usus halus. Pembusukkan makanan terjadi di usus besar dan akan menghasilkan feses, vitamin K dan gas metan. Feses akan dikeluarkan oleh anus yang disebut defekasi. Vitamin K akan masuk ke darah dan berperan dalam proses pembekuan darah. Gas metan akan memberi bau busuk pada feses.

Alur Pencernaan Makanan

Ketika kalian memasukkan makanan ke mulut dan menyentuh lidah, maka pencernaan makanan sudah dimulai yaitu pencernaan secara kimiawi dimana air ludah sudah membasahi makanan tersebut. Hal tersebut akan menguraikan amilum dalam makanan menjadi maltosa dengan bantuan enzim ptialin, dan memudahkan gigi untuk menghaluskan makanan.

Setelah makanan dihaluskan oleh gigi, makanan akan diteruskan ke faring menuju esofagus dan melewati epiglotis. Epglotis akan menutup saluran pernafasan saat makanan atau minuman masuk agar tidak memasuki saluran pernafasan, karena jika ada sedikit saja makanan masuk ke saluran pernafasan maka kalian akan tersedak dan batuk, lebih parahnya lagi dapat menyebabkan kesulitan bernafas yang berujung kematian bila tidak segera mendapatkan pertolongan. So, saat makan, sebaiknya tidak sambil bicara agar memudahkan epiglotis melaksanakan tugasnya. Epiglotis akan menutup saluran pencernaan bila udara yang masuk. Nah, jika kalian makan sambil bucara, maka epiglotis bingung untuk menutup saluran pencernaan atau pernafasan.

Di dalam esofagus,  makanan didorong dan diremas oleh gerakan peristaltik dari otot-otot esofagus. Bila terjadi penumpukan makanan di esofagus, kalian akan merasakan sesak di dada atau seret, sehingga butuh minum untuk melacarkannya kembali. Oleh karena itu, kalian sebaiknya santai dan tidak terburu-buru saat mengunyah makanan lalu menelannya agar makanan tidak menunpuk di esofagus. Sebaiknya sebelum makan, kalian minum satu gelas air jernih dulu untuk membasahi esofagus.

Setelah melewati esofagus, makanan dikumpulkan di dalam lambung. Ketika makanan masuk ke lambung, maka kelenjar asam lambung akan mengeluarkan HCl untuk membersihkan bakteri dari makanan dan mengaktifkan enzin pepsin untuk menguraikan protein dalam makanan menjadi pepton. Selain itu lambung juga, mengeluarkan enzim renin yang akan menggumpalkan susu yang masuk dan menguraikan protein susu menjadi kasein.

Makanan akan diteruskan ke duodenum (usus 12 jari) yang terhubung dengan saluran empedu dan akan menyalurkan cairan empedu ke duodenum. Cairan empedu akan memecah kandungan lemak dalam makanan menjadi ukuran lebih kecil dan menaikkan pH makanan yang sebelumnya bercampur asam lambung supaya netral kembali sehingga pencernaan karbohidrat, protein dan lemak berlangsung optimal di ileum. Makanan dari duonenum akan diteruskan ke jejenum (usus kosong), melalui gerakan peristaltik dari usus ini, makanan didorong menuju ke ileum (usus penyerapan). Selama perjalanan di jejenum makanan akan terus dihaluskan dan dicerna kandungan pati (karbohidrat) di dalam makanan. Setelah sampai di ileum karbohidrat akan diuraikan oleh enzim amilase menjadi maltosa, protein diuraikan menjadi asam amino oleh enzim tripsin, lemak diuraikan menjadi asam lemak dan gliserol oleh enzim lipase. Ketiga enzim tersebut berasal dari kelenjar pankreas.

Glukosa, asam amino, vitamin yang larut dalam air (Vitamin B dan C) dan mineral akan diserap oleh vili-vili usus penyerapan lalu berdifusi ke dalam darah dan diangkut bersama darah menuju hati dan diedarkan ke seluruh sel-sel tubuh. Glukosa dalam hati akan disimpan dalam bentuk glikogen. Glukosa dalam sel tubuh akan digunakan untuk menghasilkan energi melalui reaksi oksidasi. Selain energi, reaksi oksidasi glukosa juga menghasilkan air dan karbondioksida. Air akan dibuang melalui keringat dan urin, karbondioksida akan dikeluarkan melalui organ pernafasan, dan energi akan digunakan untuk kegiatan tubuh dan pemeliharaan organ-organ tubuh. Adapun lemak dan vitamin yang larut dalam lemak (Vitamin A, D, E dan K) akan masuk ke pembuluh kil (pembuluh getah bening) menuju hati kemudian disimpan dalam jaringan lemak. Lemak ini berfungsi sebagai pelumas organ tubuh dan cadangan energi.

Setelah zat-zat berguna dalam makanan terserap dan tersalurkan, maka sisa makanan tersebut akan diteruskan ke usus besar. Di dalam usus besar, kandungan air yang masih tersimpan di dalam sisa makanan akan diserap kembali. Selain itu, makanan akan dibusukkan oleh bakteri baik yaitu e.coli. Proses pembusukkan makanan akan menghasilkan vitamin K yang berguna untuk menghentikan luka dan gas metan yang memberi bau busuk pada sisa makanan tersebut. Sisa makanan yang sudah melewati usus besar dinamakan feses atau tinja.

Feses akan ditampung di dalam rektum. Bila sudah penuh, maka feses tersebut akan dikeluarkan melalui anus. Saat itulah kalian akan merasakan mulas. Panggilan alam sudah memanggil kalian. hehee.. Proses pengeluaran feses dinamakan defekasi. Ingat, feses itu sampah yang dihasilkan dari proses pencernaan, jadi harus dibuang, jangan disimpan. Bila kandungan air masih banyak di dalam feses, kalian akan mengalami diare atau mencret dan bila terlalu sedikit kandungan airnya maka kalian akan mengalami konstipasi atau susah buang air besar. Jika dibuat skema, maka alur pencernaan makanan adalah sebagai berikut :

proses pencernaan makanan dari mulut, faring, esofagus, lambung, usus halus, usus besar, rektum dan anus
Skema Alur Pencernaan Makanan

Nah, itulah alur dari proses pencernaan makanan dari penghalusan, penguraian zat makanan dan pembusukkan serta pembuangan sisa makanan. Menarik bukan? Cermati bagaimana satu organ dan organ lainnya bekerja sama. Ada organ yang berperan sebagai penghalus makanan dan hasil dari kerjanya tersebut memberi kemudahan organ lain untuk mencerna kandungan makanannya. Sebaiknya begitulah kalian dalam bekerja sama dengan orang-orang di sekitar kalian. Kalian melakukan suatu pekerjaan dan hasil pekerjaan itu memudahkan orang lain dalam melaksanakan pekerjaannya. Insya Allah, Dia akan memberi kemudahan dalam pekerjaan kalian. So, kalian Tidak perlu iri atau dengki dengan orang lain.

Penutup

Sekian pembahasan mengenai pencernaan kimiawi, mekanik dan biologis serta alur proses pencernaan makanan. Jika kalian merasakan manfaat dari artikel ini, kami berharap kalian share melaui ikon berbagi di bawah ini.

Cari artikel di situs IPA MTs

Terjemahkan Artikel

Hubungi Kami

Nama

Email *

Pesan *

Subscribe