Memahami Fenotip, Genotip dan Sifat Gen - IPA MTs

FENOTIP, GENOTIP DAN SIFAT GEN

bunga mawar yang berwarna merah dan putih


Bismillahirrahmaanirrahiim

Coba kalian perhatikan, bagian mana dari tubuhmu yang mirip dengan ayah dan ibumu?. Apakah hidungmu, mata, telinga, rambut atau yang lainnya? atau tidak ada yang mirip sama sekali..Kalau tidak ada yang mirip, sebenarnya siapa orang tua kalian? hehehe,

Pernah tidak kalian memikirkan, kenapa kalian memiliki kemiripan dengan ayah dan ibumu?. yupz, karena ada sifat yang diturunkan kepada kalian melalui perantara gen. Pembahasan tentang gen dapat kalian baca di postingan situs ini dengan judul Materi Genetik Kromosom dan Gen - IPA MTs.

Sifat yang diturunkan kepada kalian ada yang tampak dan ada yang tidak tampak. Sifat yang tampak disebut fenotip, contohnya : warna rambut, jenis rambut, warna kulit, bentuk muka dan lain-lain. Sifat tidak tampak dinamakan genotip yang merupakan susunan atau kode penyusun sifat yang tampak. Selain itu ada juga sifat dominan dan resesif serta intermediet. 

Postingan kali ini akan membahas bagaimana materi genetik memberikan pengaruh terhadap sifat individu. So, enjoy and relax. Bacalah sampai tuntas.. karena melalui membaca, otak kalian akan lebih aktif ditambah lagi dengan menulis rangkuman dari apa yang kalian baca, maka insya Allah kalian akan lebih cepat memahami.

Fenotip dan Genotip

Untaian DNA yang tersusun dari pasangan basa nitrogen akan membentuk kode genetik. Kode genetik tersebut akan memunculkan sifat atau karakteristik yang tampak bagi individu. Karakteristik tersebut dinamakan Fenotip, sedangkan susunan kode genetiknya disebut dengan Genotip.

Fenotip

Fenotip merupakan perwujudan ekspresi dari gen atau sifat yang muncul dan dapat dilhat oleh mata atau dapat diukur. Fenotip yang sama dapat saja tersusun dari susunan gen yang berbeda. Fenotip dari individu di pengaruhi oleh tiga faktor yaitu Gen, Lingkungan dan Interaksi antara Gen dan Lingkungan, dan dirumuskan sebagai berikut:

F = G + E + IGE 
Keterangan :
F  adalah Fenotip
G adalah Gen
E adalah Environment (Lingkungan)
IGE adalah Interaksi antar Gen dan Lingkungan

Sifat yang termasuk ke dalam fenotip yaitu fisik, biokomiawi, fisiologis dan tingkah laku. Sifat fisik meliputi bentuk tubuh, warna kulit, rambut dan lain-lain yang dapat diamati oleh mata. Sifat biokimiawi meliputi kandungan gula dalam darah, protein sehingga dapat mempengaruhi kondisi kesehatan tubuh. Fisiologis merupakan kerja organ tubuh bagian dalam atau metabolisme tubuh dan tingkah laku merupakan prilaku yang diperlihatkan dari suatu individu seperti kebiasaan kesehariannya.

Contoh fenotip pada manusia salah satunya adalah jenis kelamin. Jenis kelamin manusia ada dua yaitu laki-laki dan wanita. Jenis kelamin tersebut dipengaruhi oleh kromosom di dalam tubuhnya. Contoh lainnya adalah warna kulit. Orang yang tinggal di asia, eropa dan afrika memiliki warna kulit yang berbeda. Hal tersebut dikarenakan oleh jumlah melanin (pigmen warna kulit) yang berbeda. Melanin ini selain sebagai pemberi warna kulit juga sebagai pemberi ketahanan terhadap paparan sinar matahari. Jumlah melanin yang diturunkan dari induknya ke anaknya akan berbeda-beda. Makin banyak jumlah melaninnya makin gelap warna kulitnya. Selain faktor keturunan, warna kulit juga dipengaruhi oleh faktor geografisnya (lingkungan) tempat tinggal individu tersebut.

Pada hewan, contohnya adalah warna bulu pada mencit (satu keluarga dengan tikus) yang berbeda-beda. Hal tersebut dapat terjadi karena susunan gen yang diturunkan berbeda-beda. Begitu juga pada warna bunga tumbuhan yang berbeda pula sebagai akibat kombinasi gen yang diwariskan oleh induknya.

Genotip

Genotip merupakan susunan gen dari sifat atau fenotip individu. Genotip terdiri dari dua macam yaitu homozigot dan heterozigot. Homozigot bila gen penyusunya sama sedangkan heterozigot berbeda.

Apakah kalian tahu, jika kromosom manusia berjumlah 23 pasang?. Kromosom manusia terdiri dari 22 pasang autosom dan sepasang genosom. Pada laki-laki, kromosomnya terdiri dari 22AA+XY dan susunan kromosom perempuan yaitu 22AA+XX. AA merupakan kromsom sel tubuh (autosom) dan XY atau XX merupakan kromosom sel gamet (genosom). AA dan XX merupakan genotip homozigot sedangkan XY merupakan heterozigot.

Pada tumbuhan, misalnya warna bunga, fenotip warna merah ditulis dengan Mm atau MM. M besar merupakan lambang gen pembawa warna merah dan m merupakan pembawa warna putih. Kenapa ketika bergabung yang muncul warna merah? karena gen pembawa warna merah sifatnya dominan dan gen pembawa warna putih sifatnya resesif sehingga warna merah tersebut yang ditampilkan terlebih dahulu. 

Gen Dominan, Resesif dan Intermediet

Gen Dominan

Gen dominan adalah gen yang menutupi ekspresi gen lainnya sehingga sifat yang dibawanya akan dimunculkan terlebih dahulu kepada keturunannya. Gen dominan ditulis dengan huruf kapital atau huruf besar, contoh warna kulit gelap yang merupakan sifat dominan maka ditulis dengan huruf A (A merupakan pengandaian saja). Bunga berwarna merah ditulis dengan huruf M.

Gen dominan ada dua jenis yaitu dominan homozigot dan dominan heterozigot. Gen dominan homozigot merupakan gen yang bergabung dengan sesama gen dominan seperti warna kulit gelap maka genotipnya, bila homozigot, ditulis dengan AA (A adalah lambang gen dominan untuk kulit gelap). Adapun gen dominan heterozigot merupakan gen dominan yang bergabung dengan gen resesif, contohnya adalah warna kulit gelap, maka genotipnya, bila heterozigot, ditulis dengan Aa ('A' adalah lambang gen dominan warna kulit gelap dan 'h' adalah gen resesif kulit cerah atau albino).. 

Gen Resesif

Gen resesif merupakan gen yang fenotipnya akan muncul kepada keturunannya bila bergabung dengan sesama resesif atau disebut juga gen yang ekspresinya ditutup oleh gen dominan. Gen resesif ini akan selalu homozigot. Gen resesif ditulis dengan huruf kecil, seperti gen penyusun warna putih pada bunga maka ditulis dengan 'm'. Beberapa gen resesif dapat menjadi kelainan yang diturunkan seperti penderita hemofilia, buta warna dan lain-lain.

Gen Intermediet

Gen intermediet termasuk ke dalam gen heterozigot tetapi sifat atau fenotip yang dimunculkan merupakan perpaduan dari fenotip gen-gen penyusunnya. Gen intermediet dapat kalian lihat pada warna bunga yang berwarna merah muda. fenotip warna merah muda adalah perpaduan dari gen pembawa warna merah dan gen pembawa warna putih. walaupun warna merah sifatnya dominan dan warna putih sifat resesif, tetapi bila termasuk gen intermediet, maka warna keturunannya adalah merah muda.

Penutup

Demikian pembahasan mengenai pengaruh gen terhadap sifat individu. mudah-mudahan dapat memberikan manfaat kepada pembaca situs IPA MTs sehingga dapat menambah pemahaman terhadap konsep dasar tentang pengaruh gen. Bila ada kesalahan mohon dapat diberi tahu melalui kolom komentar atau hubungi kami.

Baca postingan bermanfaat lainnya :

Atom, Ion dan Molekul

Ambil Keputusan Sendiri untuk Hidupmu

Lihat Daftar Isi

Cari Artikel

Subscribe

Hubungi Kami

Nama

Email *

Pesan *